Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Apa Itu Short Tandem Repeats (STR) ?

Genom manusia penuh dengan urutan DNA berulang. Urutan DNA terdapat dalam berbagai ukuran dan diklasifikasikan sesuai dengan panjang unit inti, jumlah unit berulang terletak berdekatan, dan atau panjang keseluruhan wilayah. daerah DNA dengan unit berulang pendek  biasanya berukuran sekitar 2-6 pasang basa dan disebut dengan istilah Short Tandem Repeats (STR). STR yang ditemukan mengelilingi kromosom sentromer (pusat struktur kromosom). STR telah terbukti memiliki beberapa manfaat yang membuat mereka sangat cocok untuk identifikasi manusia.

STR telah menjadi penanda DNA populer karena mereka mudah diperkuat dengan polymerase chain reaction (PCR) tanpa masalah amplifikasi diferensial; yaitu, produk PCR untuk STR umumnya serupa dalam jumlah, membuat analisis lebih mudah. Seorang individu mewarisi satu salinan dari STR dari setiap orangtua, yang mungkin atau mungkin tidak memiliki ukuran yang berulang yang sama. Jumlah pengulangan penanda STR dapat sangat bervariasi antara individu, yang membuat STR ini efektif untuk tujuan identifikasi manusia.

Untuk tujuan identifikasi manusia, adalah penting untuk memiliki penanda DNA yang menunjukkan variasi tertinggi untuk membedakan antara sampel. Hal ini sering menantang untuk mendapatkan produk amplifikasi PCR dari sampel forensik karena baik DNA dalam contoh tersebut adalah terdegradasi, atau dicampur, seperti dalam kasus penyerangan seksual.

Ukuran yang lebih kecil dari alel STR membuat calon STR penanda yang lebih baik untuk digunakan dalam aplikasi forensik, di mana secara umum kondisi DNA terdegradasi. PCR amplifikasi sampel DNA terdegradasi dapat lebih baik dicapai dengan ukuran target produk yang lebih kecil.

Karena ukurannya yang lebih kecil, alel STR juga dapat dipisahkan dari lokasi kromosom lain yang lebih easilyto memastikan erat lokus terkait tidak dipilih. lokus erat tidak mengikuti pola diprediksi distribusi acak dalam populasi, membuat analisis statistik sulit.

alel STR juga memiliki tingkat mutasi yang lebih rendah, yang membuat data lebih stabil dan dapat diprediksi.

Karena karakteristik ini, STR dengan daya yang lebih tinggi dari diskriminasi yang dipilih untuk identifikasi manusia dalam kasus forensik secara teratur. Hal ini digunakan untuk mengidentifikasi korban, pelaku, orang hilang, dan lain-lain.

Dimulai pada tahun 1996, Laboratorium FBI meluncurkan upaya ilmu forensik untuk membangun STR lokus inti untuk dimasukkan dalam database nasional yang dikenal sebagai CODIS (Sistem Indeks Gabungan DNA). 13 CODIS lokus yaitu CSF1PO, FGA, TH01, TPOX, VWA, D3S1358, D5S818, D7S820, D8S1179, D13S317, D16S539, D18S51 dan D21S11.lokus ini secara nasional dan diakui secara internasional sebagai standar untuk identifikasi manusia.

DDC Laboratorium Forensik rutin menggunakan 13 CODIS lokus dan memiliki lokus tambahan untuk Standar pengujian STR yang luas dan kuat jika diperlukan.

Sumber: http://www.forensicdnacenter.com/dna-str.html&prev=search

DNA berulang, Short Tandem Repeats (STRs)
Tagged on:                         

Leave a Reply