Obesitas Epidemi berkontribusi meningkatkan resiko Multiple Sclerosis

| August 30, 2016 | 0 Comments

Obesitas Epidemi berkontribusi meningkatkan resiko Multiple Sclerosis 40%

Biozatix-News : Informasi Populer Sains Teknologi dan Kesehatan

Lebih dari 2,3 juta orang di seluruh dunia hidup dengan multiple sclerosis, dengan kondisi melemah dan penyakit progresif yang sering berakhir cacat parah dan kematian dini. Berkat upaya kolaboratif dari tim peneliti di Kanada dan Inggris, hubungan yang mungkin telah diteliti antara berat badan yang tidak sehat dan multiple sclerosis .Mereka menemukan yang dipublikasikan dalam jurnal PLoS Medicine, dapat menyebabkan intervensi kesehatan masyarakat dalam memerangi obesitas, dan meningkatkan resiko penyakit yang dibawanya

“Temuan ini mungkin berdampak kepada kesehatan masyarakat karena tingginya prevalensi obesitas di banyak negara,” tulis penulis studi tersebut. “Misalnya, sekitar 17 persen dari remaja dan 35 persen orang dewasa yang tinggal di Amerika Serikat dianggap obesitas. Oleh karena itu, identifikasi BMI ditingkatkan sebagai faktor kerentanan untuk multiple sclerosis (MS) menempatkan urutan yang tinggi dari populasi dengan risiko yang relatif lebih tinggi untuk Multiple sclerosis (MS). “

Untuk penelitian ini, peneliti meninjau 125 studi yang berbeda dengan sekitar 339.224 individu. Mereka mempelajari genom setiap peserta dan mencari penanda yang menunjukkan multiple sclerosis. indeks massa tubuh peserta berikutnya, mereka menghitung ‘(BMI) untuk mengungkapkan pasien obesitas dan berat badan yang mereka mungkin memiliki waktu ke waktu. Mereka yang mengalami perubahan BMI dari kelebihan berat badan untuk obesitas memiliki 40 persen peningkatan risiko Multiple slerosis. Dimasukkan ke dalam perspektif: itu berarti bahwa jika ukuran rata-rata wanita dengan berat 150 pon untuk mendapatkan 30 pound lebih, dia tidak hanya menempatkan dirinya pada peningkatan risiko penyakit jantung dan diabetes tipe 2, tetapi juga kesempatan yang jauh lebih besar untuk mendapatkan resiko multiple sclerosis .

Obesitas dapat menjadi salah satu faktor risiko untuk multiple sclerosis, terutama pada orang muda.

Menurut National MS Masyarakat, beberapa tanda-tanda sclerosis pada wanita dua sampai tiga kali lebih sering daripada pada pria, namun para ahli tidak bisa menentukan mengapa. Bahkan, sejak mereka mulai mempelajari penyakit pada tahun 1975, mereka belum dapat mengetahui akar penyebab potensial, namun penyakit ini diduga berasal dari pengaruh lingkungan, seperti vitamin D yang rendah, merokok, dan sekarang mungkin berat badan yang tidak sehat dan obesitas. Penyakit ini kronis dan tak terduga, yang mengarah ke berbagai gejala termasuk penglihatan kabur, kehilangan keseimbangan, koordinasi yang buruk, bicara cadel, tremor, mati rasa, kelelahan ekstrim, masalah dengan memori dan konsentrasi, kelumpuhan, dan kebutaan.

Penelitian sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal Neurology pada tahun 2014 telah menemukan hubungan antara kelebihan berat badan di usia muda rentan untuk resiko multiple sclerosis, namun, ini pertama kalinya peneliti telah menemukan hubungan genetik. Para peneliti pada tahun 2014 diyakini mungkin peradangan karena kecenderungan obesitas untuk peradangan kronis dan pemicu lainnya yang mungkin isyarat sistem kekebalan tubuh untuk menyerang dirinya.

Karena multiple sclerosis sering mempengaruhi orang muda untuk orang dewasa setengah baya antara usia 20 dan 50, penulis studi tersebut mengatakan bahwa kita memiliki satu lagi alasan untuk mencegah obesitas karena hasil penelitian menunjukkan bahwa obesitas pada kehidupan awal memang kausal berkaitan dengan risiko multiple sclerosis .

Sumber: http://www.medicaldaily.com/obesity-epidemic-causes-multiple-sclerosis-390853

Tags: , , , , ,

Category: Diabetic, Diet, General health, Kebugaran

About the Author ()

Leave a Reply